Friday, September 23, 2016

Beberapa koleksi Ubuntu dan variannya, 2005 yang paling tua. Saat itu Canonical memberikan master CD melalui pengiriman secara gratis. Kalau jaman sekarang mah master ISO bergiga-giga musti download langsung dari sumbernya.

Aku bikin tulisan ini karena kemarin baca blog nya si Nisa pas ngomongin soal Ubuntu. Secara aku yang 5 tahun terakhir full version pake OS yang jadi favoritku itu, ya kecuali pas aku skripsi aja tetep masih ngandelin si jendela kantor sebelah buat ngetik-ngetik dan bikin ppt. 😋 Cerita si Nisa itu bikin aku jadi inget gimana awal mula aku mengenal Ubuntu. #ceileeh. Simpel sebenernya, jadi saat itu awal tahun 2007, komputer kesayanganku windowsnya error dan aku belum paham bagaimana cara nginstal ulang, orang apa itu master software, apa itu master windows, gimana cara nginstalnya, bagaimana dan dimana dapetinnya aja aku gak ngerti gan. Haha. Latar belakang itu yang membuat aku mulai coba-coba buat nginstal sendiri sebuah sistem operasi. Ya begitulah cerita singkatnya, trus aku bingung tulisan ini mau aku mulai dari mana. Gak perlu aku jelasin ya gaes Ubuntu itu apa, em... Bagi yang belum ngerti ya sepertinya cerita ini gak akan menarik deh buat kalian. 😋


#komputer kesayanganku bangkit dari koma

Siang itu aku tidak bisa fokus memperhatikan pelajaran di kelas. Alesannya sih kepikiran sama komputer pentium 2 kesayanganku di rumah yang sedang error. Entah apa penyebabnya aku juga belum tau. Fatalnya seisi rumah jadi keteteran kalau ada pekerjaan yang memerlukan komputer. Sudah beberapa hari terakhir ini komputerku hanya bisa nyala mentok booting screen aja habis itu restart lagi, terus muter aja gitu sampai ayam jantan bertelur. Wkwkwk. Istilahnya jaman sekarang itu bootloop. “Zid, nih coba...”, sapa si Udin Marudin temen sekelasku sambil menyodorkan kaset CD bercover box polos warna hijau mencurigakan. “Wah, apaan nih? Aku gamau ah yg kaya gituan”, jawabku curiga. Kemudian dia menjelaskan ternyata kalau itu adalah sebuah CD master Kubuntu yang didapatkannya dari sebuah majalah komputer, sebut aja inisialnya PC Media, #eh. 😋 Nah Kubuntu ini adalah salah satu jenis distibusi sistem operasi berbasis linux. Aku masih belum paham, lalu aku tanya lagi,

Aku : “Uooopooo kwi gan...?” 
Si Udin : “*#^*^! $()!(*&$!* %@^%!@%#(&!^@#!(*^ @(#!&@#!. %#_)(!#^^ ^#!_%$!#!(*#_!#$%!$#^!*(^ &$!*#^$* @#&^$@#%#_$^!^&#^ ^#$@# %!#!@#!_@&## ##!(@%$& @$&!!!”

Kira-kira begitu yang aku dengar dari penjelasan temenku itu, dan akhirnya aku bawa aja CD yang diberikan si Udin. Sampai di rumah tentu saja aku tidak sabar untuk langsung mencobanya. Pokoknya pede aja langsung klak-klik-klak-klik kaya nginstal game lah kata temenku tadi. **Teknisnya gak perku aku ceritain ya? Bisa lama kalau harus jelasin apa itu filesystem, swap, dsb 😋**. Then, tadaa... Komputer kesayanganku sudah bangkit dari koma, tapi ya dengan nyawa baru yang kita sebut Kubuntu.

#gak betah

Bingung? Pasti lah, mana aku baru kali ini pegang sistem operasi berbasis linux gini. Aku rasa OS ini aneh, ya mungkin karena belum terbiasa itu ya. Kita kan biasanya bisa karena biasa ya. Hanya saja sepertinya aku tidak antusias dengan OS yang satu ini. Esok harinya di sekolah aku komplain sama si Udin dan cerita tentang keluhanku itu. Ternyata dia membawakan barang sejenis lagi. Kali ini katanya berbeda, yang ini dia sebut Ubuntu.

Si Udin : “Gimana yang kemarin?”
Aku : “Gak enak, aneh rasanya. Tampilannya juga kurang gimana gitu”
Si Udin : “Yaudah, ini sekarang coba yang ini”
Aku: “Bedanya apa sama yang kemaren?”
Si Udin : “%&%#(*(&# !(# (&^# !#&% !&$#)!#% _!@E @*^%!@% %! @%@*%*!@% %@*!@%E! @&E^!@E&^ %@%E(!@% @^%(!&@% !@ (E^%!(@E^ %@E@ ^!@%(E^@E(!@%E&@ %(E!@E(!@%E@E&! @E$&!@(!@%(E!E@*_!*_@E^*! @+!@%+@&!_@%&E)E*!”
Aku : “Cukup, cukup. Sssttt! Oke nanti aku coba install lagi deh di rumah”

#Ubuntu is here, everything begins

Sesampainya di rumah, aku coba lagi memberikan nyawa baru kepada komputer kesayanganku itu. Kali ini namanya Ubuntu, and, tadaa... Oke, tampilannya menurutku lebih user friendly *cieeeh. Ya iyalah, yang kemaren itu mah OS udah selisih rilis 2 tahun kebelakang daripada yang satu ini. So, yang ini lebih enak juga dilihat, apalagi efek compiz fussion yang bikin tampilan semakin punya keunikan tersendiri, bikin betah ngutak-atik os ini. Wooby Windows lah yang mungkin membuatku jatuh cinta pertama kali dengan sistem operasi ini. Ubuntu 7.10 ~ Gutsy Gibbon. 

Bersambung...
Reactions:

0 comments:

Post a Comment