Friday, September 23, 2016

Beberapa koleksi Ubuntu dan variannya, 2005 yang paling tua. Saat itu Canonical memberikan master CD melalui pengiriman secara gratis. Kalau jaman sekarang mah master ISO bergiga-giga musti download langsung dari sumbernya.

Aku bikin tulisan ini karena kemarin baca blog nya si Nisa pas ngomongin soal Ubuntu. Secara aku yang 5 tahun terakhir full version pake OS yang jadi favoritku itu, ya kecuali pas aku skripsi aja tetep masih ngandelin si jendela kantor sebelah buat ngetik-ngetik dan bikin ppt. 😋 Cerita si Nisa itu bikin aku jadi inget gimana awal mula aku mengenal Ubuntu. #ceileeh. Simpel sebenernya, jadi saat itu awal tahun 2007, komputer kesayanganku windowsnya error dan aku belum paham bagaimana cara nginstal ulang, orang apa itu master software, apa itu master windows, gimana cara nginstalnya, bagaimana dan dimana dapetinnya aja aku gak ngerti gan. Haha. Latar belakang itu yang membuat aku mulai coba-coba buat nginstal sendiri sebuah sistem operasi. Ya begitulah cerita singkatnya, trus aku bingung tulisan ini mau aku mulai dari mana. Gak perlu aku jelasin ya gaes Ubuntu itu apa, em... Bagi yang belum ngerti ya sepertinya cerita ini gak akan menarik deh buat kalian. 😋