Tuesday, September 17, 2013

Lalu malam ini saat aku instal ulang dan bersih-bersih data komputer rumahku yang super jadul itu, gak sengaja ku temukan foto-foto lama ini. Jadi awal mula ceritanya seperti yang udah aku tulis kemaren. Seusai ku pulang magang aku yang saat itu gak bisa main drum pun dengan santainya ngikut aja latian disiang itu. Kalau Dani dan Titah itu kan temen sekelasku, jadi ya sudah akrab sih biasa saja. Nah di latian pertama ini yang bahkan belum terpikirkan label Send To Many ini kami ya malah cuman main-main gak jelas di studio yang panas ini. Sumpah apa ac nya rusak kali ya? Lalu satu lagi orang yang belum aku kenal itu yang datang terlambat, siapa lagi? Malta lah itu. Latihan pertama kali aja udah telat an kan. Haha… Itu pertama dulu kenal sama Malta, kalau panggil aku mas, mas. Mas ajari bassnya lho ya, ih sangar banget. Sekarang aja nah udah biasa panggilnya ndas ndes dah, duh…

Pertama latihan (Yazid)
Pertama latihan (Dani)

Studio apa ya itu yang pertama kali kami gunain buat latihan. Lupa deh, saat itu karena lokasi magangku di daerah Sampangan, jadi pokoknya lokasinya di Sampangan dekat terowongan kotak jalan tol itu. Kalau sekarang aku tengok sih sepertinya sudah bukan studio music lagi disitu, bangkrut kali ya... Terus lagu pertama yang kami mainkan pertama kali yaitu lagunya Endank Soekamti yang judulnya Go Skate Go Green. Ya yang saat ini aku puter buat nemenin nulis cerita ini. Rasanya kalau dengerin lagu ini jadi inget masa-masa itu deh. Tapi tau gak sampai sekarang tuh kami belum pernah rampung kalau garap ini lagu, pasti sebelum lagu selesai udah nge blank duluan dan bingung bagian akhirnya, soalnya Dani dan Titah gak bisa melodinya. Haha…

Jadi di ruang mana ya, pokoknya ruangan baru di lantai atas itu akhirnya nama SEND TO MANY ditemukan untuk menjadi nama band kami ini. Sejak saat itu juga aku gak tau apa artinya lho, haha.

Manggung pertama, @ SMK Kartini Semarang

Kami manggung pertama saat acara peringatan hari Aids di SMK Kartini Semarang, sekolahnya si Malta tuh. Karena itu pentas pertama kami, waaah… pokoknya seru banget sih menurutku soalnya lagi seneng-senengnya ngeband. Bawain lagunya Closehead Berdiri Teman dan Heart of Pop dengan baik. Hanya saja karena itu penampilan pertamaku sebagai drummer mungkin aku agak grogi. Chopstik yang aku gunain sampai patah. Ih… stiknya tuh patah, kata anak SMP yang nonton di barisan paling depan itu. Untungnya sih itu lagu terakhir kami, dan lagian sebenarnya aku bawa chopstik cadangan kok. Em… sebenarnya bukan karena aku grogi kali ya, memang kualitasnya aja yang gak bagus. Wuw itu chopstick homemade pesen sama temen sekosku dulu yang namanya Yanto.

Manggung ke-dua, @ Mall Ciputra Semarang

Kemudian manggung ke-dua nih, di Mall Ciputra. Saat itu acaranya yang ngadain produk sabun Shinzu’i, Menuju Bintang. Cieeeeeh. Nah kalau di event itu kami yang udah paten pake nama Send To Many ini garap lagu-lagu kami sendiri deh. Pertama yang judulnya Hujan dan kemudian kedua yang judulnya Ilusi. Tampil pertama membuat kami semakin percaya diri dengan penampilan seadanya. Permisi… haha si Dani mah seperti mau ngamen aja! Serius banget untuk pentas ini kami bahkan sampai nyiapin kostum. Habis gladi bersih itu aku, Dani dan Titah nganterin Malta nyari kostum, ya walaupun akhirnya dia malah jatuh cinta dengan baju di awul-awul. Pilihnya sih warna putih, eh sampai di rumah kok ternyata berwarna kuning. Jah! Akhirnya sih si Malta pake baju SMA nya. Tapi sejak saat itu tuh dia jadi demen banget belanja di awul-awul.

Sampai disini dulu deh ceritanya, besok siapa tau nemuin cerita lagi. Jadi dua event itu menjadi cerita sendiri saat band ini baru menetas. Rasanya aku rindu saat itu, sumpah deh. Latian rutin, nyari event-event yang gak jelas, nongkrong bareng cerita horor, dll lah, asik pokoknya hari-hariku waktu itu. Sebelumnya punya grup musik juga gak seperti ini banget, biasa aja rasanya. Sayang banget aku gak tau kapan akan menemukan yang seperti ini lagi.

SEND TO MANY

Reactions:
Categories:

0 comments:

Post a Comment