Sunday, September 8, 2013

Hanya yang aku takutkan kemarin adalah apakah aku ke Jakarta dalam waktu lama? Rasanya pengen banget pulang, sumpah sesampainya disana bener-bener gak bisa krasan. Kepikiran terus acaranya mbak Deni, mana bingung pula bagaimana mau ngabarin si Rini kalau aku berangkat sehari setelah dia pulang. Untungnya setelah aku mandi malam itu nomor mbak Deni telefon, soalnya nomornya Rini gak jodoh buat smsan sama nomerku. Dan ternyata acara hari Minggu ini masih sempat aku tangkap.

Akhirnya acaraku selesai Jumat lalu, sore hari aku sampai di Ambarawa, dan itu pertama kalinya aku naik bis gede dari Semarang lagi setelah lulus sekolah. Esoknya setelah packing dan beli serabi aku meluncur ke rumah mbak Deni di Grabag, Magelang. Oh iya, mbak Deni itu kakaknya Rini, udah kaya kakaku lah dia, Bapak sama Emak juga baik semua sama aku. Disana itu feel like at home, kenapa gitu? Nantilah aku jelasin.

Jadi pengantin prianya juga bernama Deni, cakep banget kan! Deni bisa nikah sama Deni, pertama aku denger itu kaget juga, gak biasanya kan. Lalu aku niatnya mau nyinom sih, bantu-bantu apalah gitu bikin jenang kek, tapi karena jenangnya udah jadi yaa… aku jadi gak ada kerjaan. Ceritanya dimulai saat menjelang magrib, dimana Rini lagi nganterin si Sunti yang pulang karena gak boleh nginep sama ortunya. Aku sendirian lah di loteng itu sama Ima yang lagi tidur di sebelah. Trus munculah seorang bulek dari Temanggung itu. Ngobrol-ngobrol lah bentar dan bingung aku mau ngapain, akhirnya aku ke masjid aja. Abis dari masjid pun si Tiwi belum pulang. Lah akhirnya lanjut ngobrol lagi deh sama bulek itu di jalan. Abisnya aku gatau nama bulek itu. Haha. Tapi yang aku suka disini nih walaupun baru ketemu, gak tau namanya pun orang-orang sudah akrab gitu nyapa-nyapa. Setiap menuju masjid juga, tak kenal pun ya tetangga disitu tetep nyapa kalau aku lewat. Apalagi penggunaan bahasa krama sehari-hari, itu yang keren banget menurutku meen! Itu pula yang bikin aku suka disana. Kaya aku jadi bagian disitu, seperti dirumah sendiri lah pokoknya. Akhirnya menjelang isya’ tuh Rini baru sampai rumah. Setelah naikin motor tuh, ya mulai ngeweh lagi, maklum lah emang lagi ada gawe sih dirumahnya, aku pengen bantu apa gitu bingung. Mau bantu angkat-angkat meja buat acara besok? Gak kuat bro! haha. Yaudah setelah dianter mbak Deni ke kamar si Bayu, aku siap-siap tidur aja, malah ditinggal online pula, bah!

Jam setengah 5 aku bangun, menyentuh air pagi itu pun dingin bangeeeet! Lalu aku dianter bapak mandi di rumah sebelah. Ditungguin pula, jan… baik banget kan. Trus karena aku masih bingung mau ngapain ya akhirnya jalan-jalan aja sih ke arah utara liat pemandangan sambil hirup udara segar. Setelah itu nyiapin pakaian, nah masih di kamar Bayu itu tiba-tiba bulek itu muncul lagi. Pelan-pelan jalan ke arahku, dan aku diajaknya ngobrol kesana-kemari guyonan gak jelas gitu deh. Beberapa menit kemudian Bayu pulang dari sekolahannya, tapi ya langsung dandan. Sepi lagi deh, jadi nih nunggu sampai jam berapa ya bersama bulek Temanggung itu, haha sampai akhirnya si Rini sms aku suruh ke rumah lor aja. Eh ada mbak Deni yang udah dandan pengantin, comelnyaaaaa.

Mbak Dens

Enak lho disini, orangnya ramah-ramah, jelass! Dan tentunya gak akan kelaperan, dikit-dikit diambilin makan sama emak. Super sekali deh, mana minum dibuatin, dianterin pula. Enak kan!!! Lalu acaranya selesai siang hari, tapi aku ya disitu dulu lah. Sekarang gak suwung sendirian. Ditemenin ngobrol tu sama neneknya Tiwi, cerita-cerita deh semuanya. Lalu nimbrung bulek-bulek juga banyak banget, trus juga ada anak-anak kecil lucu tu lah yang usil minta difoto, trus ngobrol sama bapak juga cerita tentang dulu pernah tinggal di Teluk Jambe. Mbak Deni juga yang tiap beberapa menit tengokin aku sambil pasti bilang: Haloo, kamu ga ada temennya ya? Trus emak yang selalu ambilin aku makan sampai penuh nih perut. Ima sama Bayu mah udah gak ada kabarnya, mungkin kecapekan. Lalu udah menjelang magrib sambil bersihin rias mbak Deni pake handbody, jenang, kelapa, lho kok semakin aneh. Haha iya itu ternyata mujarab bro buat ngilangin make up tebel item pengantin yang kaya oli itu.

si Tiwi

Abis magrib ini aku mau pulang, sebenarnya nekat juga sih karena besok ada kuliah. Masalahnya serem banget jalannya, gelap, minim lampu, bahkan ada yang belum ada penerangannya. Tadi aja aku juga hampir kelewatan belok tikungan. Dan dulu gara-gara takut aku aja sampe nginep disana padahal baru jam 7 malam. Tapi akhirnya malam ini aku berhasil menakhlukkan jalan yang aku seremin sejak tiga tahun yang lalu itu. Ya sebelum pulang mah disuruh makan lagi, sumpah kenyang buangettt. Mana dibawain oleh-oleh yang banyaaaaaaak pula. Kaya mau pulang kemana aja yang jauuuuh gitu padahal rumahku gak jauh-jauh amat. Tapi ya seneng lah semuanya pada perhatian. Setelah pamitan sama siapa aja ya tadi yang di dapur gak hapal, dan paman kecil… ekekek. Trus sama mbak Deni, Bapak, Emak dan Rini tentunya, pokoknya disini aku merasa dirumah sendiri. Kemudian sekitar jam 7an meluncur deh aku menuju Ngampin tercinta :)

Buat mbak Deni sama mas Deni, selamat menempuh hidup baru, semoga menjadi keluarga yang bahagia, sehat selalu, cepetan dikasih keturunan (kata-kataku pas wawancara testimoni tadi) Pokoknya terima kasih banyak dah buat mbak Deni, Emak, Bapak, Rini, dan semuanya banyak banget yang aku gak tau namanya. Dan inilah Sabtu Minggu ku yang paling menyenangkan :)

Deni ♥ Deni
Reactions:

2 comments: